KRI Tatihu-853 Evakuasi ABK KM Mitra Usaha yang Tenggelam di Perairan Laut Halmahera Selatan

by

Konsepnews.com, Jakarta – Kapal Perang Republik Indonesia, KRI Tatihu-853 berhasil mengevakuasi Anak Buah Kapal (ABK) Kapal Motor Mitra Usaha yang mengalami kebocoran dan tenggelam di perairan laut Halmahera Selatan, di antara P. Mayu dan P. Tifore akibat dihantam ombak besar dan angin kencang. Sebanyak empat ABK melompat ke laut menggunakan life jacket dan riding boy.

Setelah terapung-apung di laut, tiga ABK KM Mitra Usaha ditemukan oleh kapal latih Angkatan Laut Jepang, JS Kashima dan JS Setoyuki dalam pelayaran menuju Jepang setelah melaksanakan kunjungan persahabatan kepada TNI AL sekaligus pengisian bekal ulang logistik di Surabaya.

Setelah dikoordinasikan dengan baik, Panglima Komando Armada III Laksamana Muda TNI Irvansyah, S.H., CHMRP., M.Tr.Opsla., memerintahkan KRI Tatihu-853 yang sedang melaksanakan patroli di perairan Laut Seram untuk mengevakuasi ABK Mitra Usaha yang mengalami musibah di laut.

KRI Tatihu-853 yang dikomandan Mayor Laut (P) Dwi Prasetyo langsung berangkat menuju ke titik RV dengan JDS Kashima 3508 pada pada posisi 01 43 U – 126 57 T. Kamis, 08 Juli 2021 pukul 10.00 WIT. KRI Tatihu-853 tiba di titik RV dan menurunkan team evakuasi tujuh orang merapat ke JDS Khasima-3508 menggunakan Sekoci RHIB.

Sekoci RHIB KRI Tatihu-853 merapat ke JDS Khasima-3508 dan koordinasi dengan JDS Kashima-3508 untuk pemindahan dan menerima ABK KM. Mitra sebanyak tiga orang, tiga buah Riding boy, enam buah life jacket, satu kantong plastik perlengkapan pribadi, satu tas ransel dan 1 berkas rekam medis ABK dari JDS Khasima-3508.

Setelah melaksanakan embarkasi tiga nelayan dari JDS Khasima-3508 ke KRI Tatihu-853 dan semua pelaksanaan menggunakan prokes Covid-19.

KRI Tatihu-853 melaksanakan peran Parade dan Penghormatan kepada JDS Kashima-3508 dan selanjutnya KRI Tatihu-853 menuju Ternate untuk recovery terhadap korban, direncanakan dan tiba pada hari Kamis (8/7/2021) pukul 15.30 WIT.

KM Mitra Usaha, GT 32 diawaki empat orang masing-masing Deki Machmud (48), Hans Anggaloly (33), Rifki Mahmud (15), dan Haidin Ode (50) serta korban tenggelam masih dalam pencarian.

Sebelum tenggelam, KM Mitra Usaha bertolak dari dermaga Panamboang, Pulau Bacan dengan Pelabuhan tujuan Bitung, memuat kopra 320 karung. Pada hari Sabtu (3/7/2021) pada koordinat 01 08 500 U – 126 17 100 T (di antara P. Mayu dan P. Tifore) sekitar pukul 03.00 WIT kapal dihantam ombak besar dan angin kencang yang mengakibatkan kapal mengalami kebocoran di kamar mesin dan dilaksanakan usaha menguras air menggunakan pompa Alkon.

Setelah dua jam dilaksanakan penanggulangan kapal tidak bisa dipertahankan dan kapal tenggelam, seluruh ABK melompat ke air menggunakan life jacket dan riding boy. yz